Groundsill Kretek, Bantul, Yogyakarta

Groundsill Kretek di Sungai Opak dibangun pada 2003 oleh Bina Marga DIY sebagai pengaman Jembatan Kretek, yang merupakan jalan akses ke Pantai Parangtritis, Kabupatan Bantul, DI Yogyakarta. Groundsill berada lebih kurang 160 meter di hilir Jembatan Kretek. Posisi Groundsill Kretek berada pada koordinat bujur dan lintang 110°18’51” BT, 7°59’25” LS atau pada koordinat UTM 49 M 424418 m E, 9116724 m S.

Pada 25 Juni 2007, groundsill mengalami kegagalan struktural yang mengakibatkan runtuhnya struktur groundsill di bagian tengah bentang sepanjang lebih kurang 31 meter. Saat itu, sisa groundsill yang masih berdiri sekitar 154 m dari panjang bentang groundsill 185 meter. Itu pun, sebagian groundsill yang masih berdiri berada dalam posisi miring ke arah hilir. Peristiwa ini mengakibatkan degradasi dasar sungai. Di pilar Jembatan Kretek, degradasi dasar sungai mencapai sekira 3 meter.

Peta lokasi kretek

Groundsill Kretek berada di Kecamatan Kretek, Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta, berada di jalan akses menuju Pantai Parangtritis, lebih kurang 30 kilometer dari Kota Yogyakarta

Situasi kretek

Groundsill Kretek berfungsi sebagai pelindung Jembatan Kretek, berada lebih kurang 160 meter di hilir jembatan

Tampak hulu Groundsill Kretek pasca groundsill jebol 25 Juni 2007 [foto diambil pada 19 Agustus 2007]

Tampak hulu Groundsill Kretek pasca jebol 25 Juni 2007 [foto diambil pada 19 Agustus 2007]

Tampak hulu Groundsill Kretek pasca jebol pada 25 Juni 2007 (foto diambil pada 12 September 2007)

Tampak hulu Groundsill Kretek pasca jebol 25 Juni 2007 (foto diambil pada 12 September 2007)

Struktur groundsill berupa turap beton K700 yang dipancang dalam dua baris (deret) melintang sungai, sejajar satu dengan yang lain. Panjang turap hulu 7 meter, panjang turap hilir 6 meter. Turap dipancang sedemikian hingga tinggi mercu turap hulu 1.5 meter dari dasar sungai di bagian yang terdalam dan mercu turap hilir 1 meter lebih rendah daripada mercu turap hulu. Di bagian sungai yang dangkal, tinggi mercu turap hulu 1 meter di atas dasar sungai dan mercu turap hilir hampir sejajar dengan dasar sungai. Mercu turap di setiap deret disatukan dengan cap beton bertulang. Jarak antara deret turap hulu dan hilir adalah 2 meter. Ruang di antara deret turap hulu dan hilir berisi bronjong batu kali tebal 1 meter. Panjang bentang groundsill 185 meter, terdiri dari bagian peluap 175 meter serta sayap di kiri dan kanan, masing-masing 5 meter. Tinggi mercu sayap di kiri dan kanan adalah 1 meter di atas mercu turap hulu.

Tampang melintang sungai di Groundsill Kretek

Tampang memanjang Groundsill Kretek (gambar diperoleh dari Bina Marga DIY)

Potongan melintang groundsill

Potongan melintang Groundsill Kretek pada saat dibangun (gambar kiri, 2003, gambar diperoleh dari Bina Marga DIY) dan setelah sebagian bentang groundsill jebol (gambar kanan, 2007)

Gambar tampang memanjang dan melintang Groundsill Kretek menunjukkan bahwa, pada saat pembangunan groundsill pada 2003, tinggi mercu groundsill dari dasar sungai adalah 1 sampai 1.5 meter dan bagian turap yang berada di dalam tanah adalah 5 sampai 6 meter. Foto-foto Groundsill Kretek pasca peristiwa groundsill jebol 25 Juni 2007 menunjukkan bahwa selama 4 tahun, 2003 sampai 2007, telah terjadi perubahan posisi mercu groundsill terhadap dasar sungai, atau lebih tepatnya adalah perubahan posisi dasar sungai terhadap mercu groundsill. Foto-foto menampakkan bahwa jarak mercu groundsill (mercu turap hulu) terhadap dasar sungai di hilirnya mencapai sekira 4 meter, atau bahkan mencapai 6 meter menjelang groundsill jebol. Hal ini dapat disimpulkan dari fakta bahwa turap, yang semula dipancangkan sedalam 5 sampai 6 meter, sebagiannya telah roboh. Bahkan, salah satu sisa turap tampak miring ke arah hulu, yang jelas membuktikan bahwa dasar sungai di tempat tersebut berada di bawah ujung bawah turap tersebut. Pengukuran dasar sungai di lokasi groundsill pada 30 Agustus 2007 yang dilakukan oleh Bina Marga DIY menunjukkan bahwa elevasi dasar sungai di bagian groundsill yang jebol adalah +87.057 meter. Dasar sungai ini adalah 3.8 meter di bawah dasar sungai 2003 yang berada pada elevasi +90.926 meter. Perbedaan posisi dasar sungai ini merupakan akibat degradasi dasar sungai. Menjelang dan saat turap roboh, dasar sungai di bagian turap yang roboh pastilah lebih rendah lagi karena adanya gerusan lokal. Gerusan lokal ini tidak tampak lagi karena telah tertutup oleh material dasar sungai pasca turap roboh. Yang masih tampak pasca turap roboh adalah jejak degradasi dasar sungai. Dasar sungai di hulu dan hilir groundsill menjadi sejajar dan kemiringan dasar sungai di hulu dan hilir groundsill menjadi sama. Terhadap dasar sungai pada 2003, kedalaman degradasi adalah 3.8 meter. Kedalaman gerusan lokal menjelang dan saat turap runtuh dapat diperkirakan sekira 1.2 sampai 2 meter (dasar sungai mencapai ujung bawah turap).

Detail bagian Groundsill Kretek yang jebol pada peristiwa 25 Juni 2007 (foto diambil pada 29 Juni 2007)

Detail bagian Groundsill Kretek yang jebol pada peristiwa 25 Juni 2007 (foto diambil pada 29 Juni 2007)

Turap beton yang miring dengan posisi ujung bawah bergeser ke hilir menunjukkan bahwa degradasi dasar sungai dan gerusan lokal telah menyebabkan turap tersebut tidak lagi tertanam di dasar sungai menjelang groundsill jebol pada 25 Juni 2007 (foto diambil pada 29 Juni 2007)

Turap beton yang miring dengan posisi ujung bawah bergeser ke hilir menunjukkan bahwa degradasi dasar sungai dan gerusan lokal telah menyebabkan turap tersebut tidak lagi tertanam di dasar sungai menjelang groundsill jebol pada 25 Juni 2007 (foto diambil pada 29 Juni dan 12 September 2007)

Di Jembatan Kretek, jejak degradasi dasar sungai akibat groundsill jebol tampak dari foto yang diambil pada 12 September 2007. Dari perbedaan warna pilar, dapat diperkirakan bahwa degradasi dasar sungai di Jembatan Kretek adalah sekira 3 meter. Ini sesuai dengan hasil pengukuran elevasi dasar sungai di lokasi groundsill yang menunjukkan perbedaan 3.9 meter antara posisi dasar sungai pada 2003 dan 2007 seperti yang telah dipaparkan pada paragraf sebelum paragraf ini. Jejak gerusan lokal di sekitar pilar jembatan tidak tampak. Hal ini tidak berarti bahwa gerusan lokal tidak terjadi. Saat groundsill jebol, air sungai mengalir dengan cepat dan kemungkinan besar mampu menimbulkan gerusan lokal di sekitar pilar jembatan. Lubang gerusan telah tertutup oleh material sungai pada saat kecepatan aliran surut.

Jejak degradasi dasar sungai akibat Groundsill Kretek jebol pada 25 Juni 2007 (foto diambil pada 12 September 2007)

Jejak degradasi dasar sungai akibat Groundsill Kretek jebol pada 25 Juni 2007 (foto diambil pada 12 September 2007)

Dari jejak-jejak yang ditinggalkan oleh aliran air di sungai akibat groundsill jebol, maka dinamika dasar sungai di Groundsill Kretek yang berujung pada peristiwa groundsill jebol pada 25 Juni 2007 kiranya dapat dipaparkan secara teknis-kronologis menurut paragraf-paragraf di bawah ini.

Mekanime gerusan

Ilustrasi dinamika dasar sungai di Groundsill Kretek yang berujung pada peristiwa groundsill jebol pada 25 Juni 2007

1) Pada awalnya, saat groundsill dibangun, tinggi mercu groundsill terhadap dasar sungai adalah 1.5 meter (turap hulu) atau 0.5 meter (turap hilir).

2) Laiknya sebuah pembendungan aliran, maka terjadi agradasi dasar sungai di hulu groundsill dan degradasi dasar sungai di hilir groundsill. Dasar sungai di hulu groundsill naik karena material sedimen yang dibawa aliran tertahan. Hal ini berlangsung sampai dasar sungai di hulu groundsill sejajar dengan mercu groundsill dan kemiringan dasar sungai dicapai. Dasar sungai di hilir groundsill turun sebagai konsekuensi dari tertahannya sedimen di hulu groundsill.

3) Degradasi dasar sungai di hilir Groundsill Kretek tampaknya berlanjut walau dasar sungai di hulu groundsill telah stabil. Hal ini dapat disebabkan oleh pasokan sedimen dari hulu yang berkurang sehingga tidak mampu mengimbangi transpor sedimen di hilir groundsill, serta aktivitas penambangan pasir sungai di hilir Groundsill Kretek (lihat foto yang diambil pada 12 September 2007).

4) Terjadi gerusan lokal di hilir Groundsill Kretek, utamanya pada saat aliran memiliki debit besar. Aliran air mampu menggerus dasar sungai di hilir groundsill karena tidak ada struktur peredam energi aliran. Gerusan di hilir groundsill bertambah dalam seiring dengan head (beda tinggi energi antara hulu dan hilir groundsill) yang makin besar. Head makin besar karena degradasi dasar sungai di hilir groundsill.

5) Selain gerusan lokal yang makin dalam, head yang besar memicu aliran air di bawah groundsill, yang dikenal sebagai seepageSeepage dapat berlanjut dengan piping, yaitu aliran air di medium solid yang mampu membawa butir tanah/sedimen. Piping menyebabkan tanah di bawah groundsill “keropos” dan melemahkan daya dukung tanah.

6) Menjelang groundsill jebol pada 25 Juni 2007, kombinasi degradasi dasar sungai, gerusan lokal, dan piping menyebabkan dasar sungai di hilir groundsill turun hingga sebagian turap menggantung dan tidak mampu menahan aliran air.

7) Groundsill yang jebol di sebagian bentang menyebabkan terjadinya konsentrasi aliran air di tempat groundsill jebol. Aliran ini memiliki kecepatan yang besar dan, pada saat yang sama, terjadi gradien dasar sungai yang besar antara hulu dan hilir groundsill. Aliran ini memicu degradasi dasar sungai di hulu groundsill sampai terbentuk kemiringan dasar sungai menurut keseimbangan baru antara aliran dan dasar sungai hulu-hilir groundsill.

8) Dari pengukuran dasar sungai di groundsill yang dilakukan pada 30 Juni 2007, degradasi dasar sungai mencapai 3.8 meter. Dari foto pada 12 September 2007, degradasi dasar sungai di Jembatan Kretek mencapai lebih kurang 3 meter.

Aktivitas penambangan pasir sungai di hilir Groundsill Kretek (foto diambil pada 12 September 2007)

Aktivitas penambangan pasir sungai di hilir Groundsill Kretek (foto diambil pada 12 September 2007)

Rehabilitasi Groundsill Kretek

Rehabilitasi Groundsill Kretek telah dilakukan pada 2007 dan selesai pada 2008. Rehabilitasi dilakukan dengan cara menutup kembali bagian bentang groundsill yang jebol serta menambahkan lantai hilir sebagai peredam energi aliran.

1) Bagian groundsill yang jebol ditutup dengan turap baja panjang 12 meter. Panjang bentang turap baja adalah sedemikian hingga ada bagian yang saling-tumpuk (overlapped) dengan turap beton yang masih berdiri.

2) Di bagian sungai yang dalam, lantai hilir berupa struktur beton (panjang 4.3 meter) yang disambung dengan bronjong batu kali (panjang 5 meter). Panjang bentang bagian ini adalah 73.5 meter, berada lebih kurang di tengah bentang groundsill.

3) Di bagian sungai yang dangkal, yaitu di tepi kiri dan kanan, lantai hilir berupa struktur bronjong batu kali saja (panjang 5 meter).

4) Ruang di antara turap hulu dan hilir diisi dengan lapis timbunan tanah, beton 0.3 m, batu kosong 2 m, dan beton 0.3 m.

Rehabilitasi groundsill

Tampang melintang Groundsill Kretek di bagian bentang yang jebol pada 25 Juni 2007 (gambar ilustrasi, gambar tidak skalatis dan tidak tepat seperti keadaan sesungguhnya)

Rehabilitasi Groundsill Kretek: penutupan bagian yang jebol dengan turap baja panjang 12 m (foto diambil pada 18 Oktober 2007)

Rehabilitasi Groundsill Kretek: penutupan bagian yang jebol dengan turap baja panjang 12 m (foto diambil pada 18 Oktober 2007)

Rehabilitasi Groundsill Kretek: pengisian tubuh groundsill di antara turap hulu dan hilir dengan susunan lapis isi: timbunan tanah, beton 0.30 m, batu kosong 2 m, dan beton 0.30 m (foto diambil pada 18 Oktober 2007)

Rehabilitasi Groundsill Kretek: pengisian tubuh groundsill di antara turap hulu dan hilir dengan susunan lapis isi: timbunan tanah, beton 0.30 m, batu kosong 2 m, dan beton 0.30 m (foto diambil pada 18 Oktober 2007)

Lantai hilir

Rehabilitasi Groundsill Kretek: pembangunan lantai hilir sebagai peredam energi aliran, terdiri dari lantai beton 4.3 m dan bronjong batu kali 5 m (foto diambil pada 8 dan 16 Juli 2008)

Rehabilitasi Groundsill Kretek: pembangunan lantai hilir sebagai peredam energi aliran, terdiri dari lantai beton 4.30 m dan bronjong batu kali 5 m (foto diambil pada 8 dan 16 Juli 2008)

Aliran melalui Groundsill Kretek setelah rehabilitasi groundsill pasca jebol 25 Juni 2007 (foto diambil pada 22 Januari 2010)

Artikel yang Berkaitan

  1. Mekanisme gerusan lokal dan persamaan empiris untuk menghitung kedalaman gerusan lokal. Klik di sini.
  2. Tayangan tentang degradasi dan agradasi dasar sungai.
  3. Artikel lepas tentang Groundsill Pengaman Jembatan Kretek Yogyakarta.
  4. Naskah laporan tentang Desain Rehabilitasi Groundsill Kretek.

Sumber

  1. Komunikasi pribadi dengan Bidang Bina Marga, DI Yogyakarta.
  2. Dokumentasi pribadi.
This entry was posted in Gerusan Lokal di Pilar Jembatan and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.